July 28, 2009

Melayu semakin pelik




Setiap detik masa berlalu, aku rasakan melayu semakin pelik. Pelbagai perkara yang dilarang, itulah yang menjadi kebanggaan. Apakah tujuan mereka? Jika dengan melakukan perbuatan teruk itu mereka rasakan hebat, aku rasa itu adalah kesilapan besar. Tiada siapa yang akan respect kalian melainkan makhluk - makhluk yang seangkatan kalian sahaja.

Lelaki dan perempuan sama sahaja peliknya. Malunya tidak hanya pada bangsa malah pada agama. Bagi kamu yang belum terlibat dengan perbuatan yang teruk, hindarilah ia. Bagi kamu yang telah melakukannya, insaflah. Aku bukan pakar motivasi untuk menyedarkan kalian, tetapi aku sekadar mengingatkan diri aku dan berharap agar kita sama - sama tidak melakukannya. Ini adalah contoh perbuatan yang telah dilaksakan oleh melayu kita. melayu semakin layu.

yang perempuan




yang lelaki




[ p/s : kalau kita tidak sedarkan makhluk sebangsa dan seagama dengan kita, siapa lagi? ]

July 11, 2009

Damasutra

Kesibukan + ketiadaan laptop mahu pun pc + ketiadaan internet telah menyebabkan aku kebuntuan untuk meng update blog. Kali ini aku sekadar mahu berkongsi mengenai kumpulan rock pada masa dahulu iaitu Damasutra. Damasutra mempunyai vokalis dengan vokal yang mantap. Lagi menarik adalah kerana vokalis kumpulan ini ada sangkut - paut dengan aku (aku hanya mengetahuinya ketika berumur belasan tahun). Jom layan lagu diorang!

July 4, 2009

Jenayah Mengemis??




Pernahkah kamu melihat manusia yang berkerjaya sebagai seorang PENGEMIS? Mereka duduk di tepi - tepi jalan dan sering kali juga kelihatan di kawasan laluan orang ramai. Dengan bermodalkan muka kesian, ayat - ayat "magic" juga penampilan yang sememangnya ringkas, mereka mampu mengutip pendapatan yang lebih banyak berbanding dengan gaji harian kita. Hebat bukan? Aku bukan mahu menghina atau merendah - rendahkan mereka kerana aku juga merasa simpati melihat orang - orang yang berkerjaya sebegini. Cuma segelintir masyarakat kita telah mengambil kesempatan di atas SIMPATI kita ini.


Dengan wujudnya golongan yang mengambil kesempatan ini, aku telah mula rasa ragu - ragu apabila didatangi orang - orang sebegini. Aku pernah mengalami peristiwa yang betul - betul membangkitkan kemarahan aku apabila ditipu oleh orang sebegini. Kisahnya bermula ketika aku sedang menanti makanan di sebuah restoran. Aku bersama abang aku dan seorang rakan abang aku telah didatangi oleh seorang lelaki yang membawa sebungkus bag plastik yang berisi buku. Buku - buku di dalam plastik itu semuanya berunsur kerohanian.

Lelaki itu memberitahu dia sedang mengutip derma bagi pembinaan sebuah surau di kawasan yang aku juga tidak pasti tempatnya. Katanya ambillah mana - mana buku itu dengan harga cuma RM 1. Maka rakan abang aku mengambil 2 buah buku = RM 2 dan abang aku mengambil 3 buah buku = RM 3. Aku cuma mendiamkan diri dan melihat gelagat lelaki itu. Kemudian dia menegur aku,

Peminta : abang tak mahu ambil satu buku? Cuma RM 1 dan duit ini akan disumbangkan kepada surau itu.
Rakan abang aku : tidak perlulah sebab abang dia sudah ambil tiga buah buku. Kira sekali dengan dialah tu.
Peminta : ambillah satu, cuma RM 1 sahaja.
Aku : baiklah, berilah saya satu buku. ( dia ni paksa aku ke?? )


Aku pun memberi lelaki itu RM 1 dan mengambil sebuah buku, tetapi sebelum beredar lelaki itu memberitahu kami,


Peminta : sekejap, sekejap..
Abang aku : kenapa?
Peminta : cuba abang kira berapa buah buku yang berada atas meja ini? Semuanya ada 6 buah bukan? Tetapi di tangan saya cuma ada RM 3.
Aku : ( pelik..?? tadi kan abang aku dah bayar?? )
Abang aku : kalau begitu ambillah kembali buku - buku ini.
Peminta : janganlah begini bang, kesian abang. Abang kan mahu membaca buku - buku ini. Nanti tidak dapat membacanya pula.
Abang aku : baiklah, saya ambil satu sahaja. ( sambil memberi RM 1 kepada lelaki itu )
Peminta : terima kasih bang.

Semasa lelaki itu ingin beredar, duit dari tangannya tadi terjatuh dan aku nampak duit yang terjatuh itu adalah berjumlah RM 7. Nampaknya kami sudah ditipu, lalu aku bangun dan cuba pergi kepada lelaki itu tetapi telah dihalang oleh abang aku ( nasib baik kau! ). Begitulah sikap segelintir makhluk di bumi Malaysia ini yang suka mengambil kesempatan ke atas orang lain. Aku harap kamu yang telah membaca entri aku ini dapat berhati - hati apabila berhadapan dengan orang sebegini.


***: "tangan yang di atas itu lebih mulia dari tangan dibawah" . Aku sudah kembali ke situasi sibuk, jadi aku jarang dapat on9. Jika ada komen @ mesej dari anda yang tidak dapat aku balas, maafkan aku ya! ;)